Senin, 18 Mei 2009

Anak Hanyalah Beban

Tulisan ini sebagian saya sarikan dari pengantar majalah Basis edisi Juli-Agustus 2006 yang ditulis Budayawan Sindhunata, yang merupakan kupasan terhadap buku dengan judul Keine Zeit (Tidak Ada Waktu) karangan Sosiolog perempuan Amerika Arlie Hochschild (2002).
Arlie Hochschild membuat penelitian tentang bagaimana orang-orang bertukar peran secara permanen, dari karyawan atau pekerja menjadi ibu atau bapak dalam keluarga. Penelitiannya dilakukan dari tahun 1990 sampai 1993. Hochschild memeriksa pula apakah orang-orang itu sungguh-sungguh berhasil membuat harmoni antara mencari uang dan hidup dengan anak-anaknya.
Menurut penelitian Hochschild, apa yang terjadi di rumah adalah hidup harian yang seperti suatu “mimpi buruk”. Semuanya menjadi serba tergesa-gesa. Pagi-pagi bangun, para ibu menyiapkan sarapan. Mereka demikian terburu-buru, dan memberi kesan, ingin secepat mungkin pergi meninggalkan keluarganya. Makan pagi yang seharusnya menyenangkan menjadi hal yang kalau bisa secepatnya dihindari. Malam mereka pulang. Di sini hidup keluarga di rumah bukan lagi menjadi oase kedamaian yang membahagiakan, tapi tugas yang mau tak mau wajib dijalankan. Di rumah ini anak dan suami atau istri menjadi ”menjengkelkan”. Tak ada keintiman yang dapat dirasakan. Justru di rumah mereka merasakan rekan kerja di kantor atau tempat kerja adalah sahabat-sahabat yang bisa memberi keintiman dan kehangatan.
Ibu-ibu itu dan tentu saja juga bapak-bapak, tetap berilusi, bahwa akan datang saatnya, mereka mempunyai banyak waktu, dimana mereka dapat memberikan diri sepenuhnya pada keluarga. Tapi ternyata, waktu itu juga tak pernah tiba. Dari hari ke hari mereka hidup dan berharap demikian. Tapi harapan mereka tak pernah kesampaian. Keluarga ideal hanyalah impian, dan mereka menghidupi impian itu seakan-akan itu adalah suatu kenyataan. Impian mereka adalah hidup harmoni keluarga. Sedangkan kenyataan sesungguhnya adalah rumah hanyalah menjadi firma, dan keluarga adalah beban yang tak disukai, atau kewajiban yang memberatkan, sedangkan pekerjaan adalah segala-galanya.
Inti dari penelitian Hochschild adalah tuntutan mekanisme hidup modern ini sesungguhnya mengandung ”ketidaksukaan bahkan kebencian terhadap anak-anak”. Mekanisme hidup modern diam-diam menyimpan pendirian, bahwa ”anak-anak itu hanya merepotkan”. Walaupun terus digembar-gemborkan mengenai ”sayang anak”, hidup modern ini sebenarnya ”menelantarkan anak”.
Penelitian Hochschild memang dilakukan di negara maju, namun di negara berkembang kesimpulan penelitian tersebut juga relevan, bahkan keadaannya lebih parah lagi. Kemiskinan dan kekurangan di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, menuntut ayah-ibu harus lebih memacu diri untuk kerja. Transfortasi di negara-negara berkembang jauh dari ideal, akibatnya membutuhkan waktu lebih lama untuk pulang balik dari rumah ke tempat kerja. Semua itu mengakibatkan lebih terlantarnya anak-anak di rumah.
Fenomena di atas mempertegas kekhawatiran banyak kalangan tentang menipisnya tanggungjawab orangtua dalam pendidikan anak-anaknya. Fakta di Indonesia beban pendidikan begitu saja dialihkan kepada sekolah. Sekolah bertanggungjawab pendidikan anak-anak dan orangtua tinggal berleha-leha. Banyak orangtua tidak perduli dengan anaknya di sekolah, terserah anaknya mau dijadikan apa. Orangtua tidak mau repot-repot dengan pembinaan dan pendidikan anaknya tinggal serahkan saja pada sekolah. Lelucon di kalanagn pendidik bahwa: sekolah itu hanyalah tukang jahit, tempat orangtua menjahitkan anaknya. Ada yang menyerahkan model atau potongan sepenuhnya pada sekolah, ada pula yang memesan model atau potongan yang disukai dan sekolah terpaksa menurutinya. Kalau kemudian model tidak sesuai dengan yang diinginkannya, tinggal marah-marah.
Fakta ini merupakan suatu mentalitas yang mengkhawatirkan. Orangtua tidak mau repot-repot dengan pembinaan dan pendidikan anaknya, padahal para ahli pendidikan berpendapat bahwa pendidikan harus dimulai di rumah. Sekolah bukan pengganti pendidikan di rumah, tapi pelengkap akan apa yang tidak bisa diberikan di rumah. Pakar psikologi pendidikan Katharian Salfrank menyebutkan, tiga pilar pendidikan adalah cinta, pelaksanaan hidup harian dan aturan-aturan. Cinta adalah dasar pendidikan, tapi cinta baru terwujud dalam hidup harian. Untuk itu membutuhkan aturan-aturan. Denga ketiga hal itu, anak dilatih untuk bebas disatu pihak dan bertanggungjawab dilain pihak.Tempat yang tepat untuk melaksanakan ketiga pilar itu adalah rumah bukan sekolah. Oleh karena itu tanggungjawab orangtua terhadap pendidikan anak-anaknya adalah mutlak.

UN dan Pelajaran Korupsi di Sekolah

Wakil Presiden Yusuf Kalla saat menjadi Menko Kesra pernah melemparkan pernyataan bahwa korupsi terbesar di negeri ini justru dilakukan oleh kalangan pendidik. Pernyataan itu di lemparkan di hadapan para peserta Rakernas Perguruan Tinggi se Indonesia di Yogyakarta pada Kamis, 27 Maret 2003. Korupsi dunia pendidikan itu berbentuk pengatrolan nilai dari oknum pendidik, untuk meluluskan peserta didiknya. Yusuf Kalla mengatakan, selama ini kalangan pendidik akan sangat bangga jika anak didiknya dapat lulus 100%. ”Akibatnya sangat buruk, anak-anak menjadi merasa bahwa belajar itu tidak perlu.” Dia menjelaskan, sekarang ini kalangan pejabat, termasuk mereka yang duduk di dunia pendidikan, harus bisa tegas tidak meluluskan anak yang tidak pantas untuk naik kelas atau tidak pantas lulus karena nilainya memang kurang mencukupi. ”Bahkan perlu kita menertawakan sekolah-sekolah yang masih bangga dengan keberhasilannya meluluskan 100% anak didiknya.” Pengatrolan nilai demi angka kelulusan semacam ini harus segera dihilangkan. Sebab menurut Kalla, hal ini akan berakibat fatal, yaitu pembodohan dan menimbulkan kemalasan peserta didik. Pernyataan tersebut diulang kembali oleh Kalla dalam seminar yang dilaksanakan oleh PB PGRI pada Nopember 2008.

Setelah menjadi Wapres Yusuf Kalla berhasil mewujudkan impiannya melalui peraturan pemerintah yang menjadikan Ujian Nasional sebagai salah satu yang menentukan kelulusan peserta didik. Melalui ketentuan nilai minimum UN untuk kelulusan dan berbagai aturan lain memaksa sekolah untuk tidak melakukan pengatrolan nilai dan kelulusan 100%. Namun keberhasilan beliau memaksa sekolah menghentikan pengatrolan nilai peserta didiknya tidak sepenuhnya bisa menghilangkan kecurangan dalam pelaksanaan ujian nasional, bahkan kecurangan dilakukan secara sistimatis mulai dari panitia tingkat sekolah sampai tingkat provinsi.

Divisi Pelayanan Publik ICW, Ade Irawan, mengungkapkan berbagai modus operandi kecurangan dalam pelaksanaan UN (kompas, 18 April 2009). Menurut hasil pengamatan ICW modus operandi yang dilakukan berupa: membocorkan soal, memberikan kunci jawaban pada siswa melalui SMS atau dalam kertas yang disimpan di tempat tertentu, seperti WC; mengganti jawaban siswa atau meminta siswa untuk mengosongkan jawaban yang sulit dan tim sukses yang dibentuk sekolah mengisinya sampai mark up nilai oleh panitia tingkat provinsi. Bentuk lain adalah kerjasama panitia dengan pengawas, panitia meminta pengawasan dilonggarkan dan siswa dibiarkan saling mencontek (Kompas, 16 April 2007). Beberapa kecurangan dalam UN yang terungkap ke media memperkuat sinyalemen ICW tersebut, seperti kecurangan yang diungkap Komunitas Airmata Guru di Medan, penangkapan guru yang sedang mengganti jawaban siswa oleh Densus 88 di Sumatera Utara, pengakuan siswa SMP di Garut dan beberapa peristiwa lainnya yang terungkap di media masa atau yang beredar di kalangan guru dan masyarakat.

Terjadinya tindak kecurangan dalam pelaksanaan UN dikarenakan para pelaku berorientasi pada tujuan jangka pendek dengan mengabaikan tujuan mulia pendidikan. Tindakan kecurangan sebagian dilakukan karena ingin meningkatkan gengsi sekolah atau daerah. Ada juga yang dilakukan dengan alasan kemanusiaan, yaitu untuk membantu siswa mendapatkan ijazah. Alasan ini biasanya terjadi pada sekolah-sekolah yang tingkat ekonomi siswanya kalangan bawah. Mereka berkata bahwa siswa sekolahnya tidak mungkin melanjutkan ke pendidikan tinggi, mereka hanya sekedar membantu agar mendapat ijazah yang bisa digunakan untuk mencari kerja. Alasan lain adalah sebagai bentuk perlawanan terhadap kebijakan pusat yang tidak adil dalam kelulusan. Siswa yang belajar selama 3 tahun hanya ditentukan kelulusannya dalam beberapa hari oleh beberapa mata pelajaran, sementara sarana dan prasarana penunjang pendidikan yang dimiliki sekolah tidak sama di setiap daerah.

Kalau dilihat dari alasan terjadinya kecurangan dalam UN sebenarnya baik dan mulia. Bukankah meningkatkan gengsi sekolah atau pendidikan daerah merupakan kewajiban seluruh unsur sekolah atau pejabat bidang pendidikan, dan membantu siswa untuk mempunyai ijazah agar bisa bekerja merupakan tujuan mulia?. Terjadi ketidak adilan dalam UN adalah fakta. Proses belajar selama 3 tahun hanya ditentukan nasibnya dalam tiga hari dan beberapa mata pelajaran adalah suatu tindakan tidak adil. Memang pemerintah mengatakan bahwa semua mata pelajaran menentukan kelulusan, namun fakta yang ada hanya mata pelajaran yang di UN-kan saja yang dijadikan patokan untuk menentukan kelulusan. Ketidak adilan dirasakan ketika seorang siswa yang prestasi belajar sehari-harinya bagus, namun karena suatu kondisi pada saat UN, seperti gangguan fisik atau psikologis membuat dia tidak lulus. Begitu pula dengan ketidak merataan sarana pendidikan di setiap sekolah. Alasan yang dikemukakan oleh guru-guru yang ditangkap Densus 88 di Sumatera Utara bahwa sekolah mereka tidak memiliki sarana utnuk belajar bahasa inggris dan akses untuk belajar bahasa inggris, seperti kursus bahasa inggris tidak tersedia, sehingga siswa mereka tidak mampu mengikuti tes bahasa inggris.

Namun tujuan yang baik ketika pencapaian tujuan itu dilakukan dengan cara yang salah, bertentangan dengan tujuan pendidikan, bahkan merusak tujuan pendidikan, maka sesungguhnya yang dilakukan merupakan penghancuran makna hakiki pendidikan bahkan merusak sendi-sendi kehidupan. Fungsi ideal pendidikan adalah sebagai benteng kebenaran, tempat mengajarkan kebenaran dan melahirkan orang-orang yang menjungjung tinggi kebenaran dirusak oleh tujuan sesaat, oleh suatu tindakan yang bertentangan dengan tujuan pendidikan. Bahkan lebih dari itu, disadari atau tidak, bahwa tindakan kecurangan dalam UN dengan melibatkan siswa seperti memberi bocoran soal, memberi kunci jawaban, meminta siswa untuk mengosongkan LJK dan kemudian diisi atau mengganti jawaban siswa adalah sebuah pelajaran pada siswa untuk berperilaku korup, sebuah pelajaran korupsi di sekolah.

Definisi dari korupsi menurut Masyarakat Transparansi Indonesia (MTI) adalah perbuatan tidak jujur atau penyelewengan yang dilakukan karena adanya suatu pemberian. Pengertian lain menurut MTI adalah perbuatan yang merugikan kepentingan publik atau masyarakat luas untuk keuntungan pribadi atau golongan. Dalam tindakan korupsi terdapat unsur-unsur kebohongan, ketidak jujuran, kecurangan, menghalalkan segala cara, penyalahgunakan wewenang dan kekayaan. Semua tindakan yang mengandung unsur-unsur tersebut bertujuan untuk mendapat keuntungan pribadi atau golongan.

Tindakan kecurangan pada pelaksanaan UN yang dilakukan oleh sekolah atau oknum guru dengan melibatkan siswa, disadari atau tidak, merupakan suatu tindakan yang mengajarkan pada siswa unsur-unsur perilaku korup. Tindakan membocorkan soal, memberikan kunci jawaban kepada siswa, mengganti jawaban siswa atau mengisi lembar jawaban siswa yang dilakukan oleh oknum guru atau sekolah merupakan suatu pembelajaran perilaku korup pada siswa. Tanpa disadari oleh sekolah atau guru mereka telah mengajarkan pada siswa peserta UN untuk melakukan kebohongan, ketidak jujuran, kecurangan, menghalalkan segala cara dan menyalah gunakan kekuasaan/wewenang. Jika tindakan itu melibatkan unsur uang, maka mereka telah mengajarkan pada siswa perilaku suap dan kolusi. Ini merupakan suatu investasi jangka pamjang yang buruk untuk bangsa ini.

Korupsi merupakan masalah akut yang sudah sangat mengakar di negeri ini. Pengumuman hasil survei perusahaan konsultan Political and Economic Risk Consultancy (PERC) yang bermarkas di Hongkong pada tanggal 8 April 2009 yang menempatkan Indonesia sebagai negara terkorup di Asia (Kompas, 10 April 2009), menunjukan betapa parahnya korupsi di negeri ini dan sangat sulit diberantas. Kondisi ini ditambah dengan perilaku sebagian sekolah dan oknum guru yang tanpa disadari telah mengajarkan korupsi kepada siswa melalui kecurangan pada UN atau pada proses penerimaan siswa baru untuk sekolah negeri, membuat masa depan pemberantasan korupsi semakin mengkhawatirkan dan negeri ini semakin mengenaskan.

Selain sebagai pelajaran korupsi bagi siswa, kecurangan dalam UN yang dilakukan oleh sekolah atau oknum guru juga memberikan dampak negatif bagi pendidikan, khususnya sekolah. Sama dengan efek negatif pengatrolan nilai yang diungkapkan Yusuf Kalla di atas, kecurangan dalam UN yang dilakukan sekolah membuat siswa di bawahnya malas belajar. Disamping itu tatanan yang dibangun sekolah, seperti kejujuran, disiplin, dan kerja keras menjadi rusak. Kredibilitas sekolahpun dimata siswa dan masyarakat menjadi rusak, karena siswa yang diuntungkan oleh kecurangan itu tetap akan bicara tentang kecurangan di sekolahnya tersebut pada orangtua, saudara atau temen-temannya, sehingga kecurangan itupun paa akhrinya diketahui juga oleh masyarakat.

Senin, 19 Januari 2009

Workshop Lesson Study MGMP Matematika SMA Kota Tangerang :

Memperbaiki Proses Pembelajaran Matematika Secara Kolaborasi

Upaya untuk meningkatkan kualitas guru atau kualitas proses pendidikan pada umumnya, telah banyak dilakukan pemerintah melalui berbagai kegiatan penataran baik yang bersifat regional maupun nasional. Akan tetapi, hasil-hasil penataran tersebut seringkali tidak bisa secara langsung diterapkan di lapangan karena berbagai alasan antara lain tidak tersedianya infrastruktur pendukung yang memungkinkan hasil penataran tersebut bisa diimplementasikan. Selain itu, proses diseminasi atau penyebarluasan hasil penataran kepada fihak lain seringkali hanya terbatas pada orang-orang terdekat saja bahkan mungkin tidak dilakukan samasekali. Akhirnya ketika guru kembali ke sekolah seperti lirik sebuah lagu lawas yang dinyanyikan oleh Dian Piesesha ”Aku masih seperti yang dulu”. Hal tersebut tentu saja sangat tidak menguntungkan mengingat biaya yang telah dikeluarkan pemerintah bukan jumlah yang sedikit. Dengan demikian, harus ada upaya untuk mengembangkan alternatif pelatihan guru yang dapat memperkuat pola-pola penataran yang ada sehingga proses peningkatan keprofesionalan guru dapat dilakukan secara lebih efektif.
Lesson Study merupakan salah satu alternatif untuk meningkatkan keprofesionalan guru yang akan berdampak pada peningkatan kualitas proses dan keberhasilan belajar. Lesson Study merupakan model pembinaan profesi pendidik melalui pengkajian pembelajaran secara kolaboratif dan berkelanjutan berlandaskan prinsip-prinsip kolegalitas dan mutual learning untuk membangun learning community. Lesson Study dilaksanakan dalam tiga tahapan yaitu Plan (merencanakan), Do (melaksanakan), dan See (merefleksi) secara kolaboratif dan berkelanjutan. Dengan kata lain Lesson Study merupakan suatu cara peningkatan mutu pendidikan yang tak pernah berakhir (continous improvement).
Lesson Study merupakan suatu strategi peningkatan mutu guru di Jepang dan saat ini sudah menyebar ke seluruh dunia. Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya telah lama mengadopsi strategi ini untuk meningkatkan mutu gurunya. Sementara di Indonesia kegiatan Lesson Study baru diperkenalkan pada tahun 2005 melalui kerja sama JICA Jepang dengan tiga LPTK, yaitu UPI Bandung, Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) dan Universitas Negeri Malang (UNM). Saat ini kegiatan Lesson Study sedang dikembangkan di Kabupaten Sumedang dan Karawang Jabar melalui kerjasama Pemda masing-masing dengan UPI Bandung.
Sejalan dengan program kerja MGMP Matematika SMA Kota Tangerang tahun pelajaran 2008/2009, yaitu memperbaiki proses pembelajaran matematika, pada tanggal 26 Nopember, 3 dan 4 Desember 2008, MGMP Matematika SMA Kota Tangerang menyelenggarakan Workshop Lesson Study. Kegiatan yang diikuti oleh 28 orang guru yang berasal dari 14 SMA negeri dan swasta di kota Tangerang, dilaksanakan di SMA Negeri 4 Tangerang dengan nara sumber Dra. Encum Sumiati, M.Si., anggota tim pengembang Lesson Study UPI Bandung.
Menurut ketua MGMP Matematika SMA Kota Tangerang, Entis Sutisna, S.Pd. kegiatan workshop Lesson Study merupakan rangkaian kegiatan MGMP Matematika SMA Kota Tangerang dengan fokus perbaikan proses pembelajaran matematika. Sebelumnya, pada bulan Agustus, MGMP Matematika SMA Kota Tangerang menyelenggarakan workshop Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Harapanya kegiatan-kegiatan tersebut akan mendorong guru untuk memperbaiki pembelajaran matematika sehingga pelajaran matematika tidak lagi menjadi mata pelajaran yang menakutkan dan sulit di mata siswa.
Kegiatan Lesson Study MGMP Matematika SMA Kota Tangerang diawali dengan workshop yang membahas teknis pelaksanaan Lesson Study dan dilanjutkan dengan kegiatan perencanaan (Plan). Pada tahap perencanaan dilakukan diskusi yang meliputi kegiatan identifikasi masalah pembelajaran; analisis masalah pembelajaran tersebut dari sisi materi ajar, teaching material, serta alternatif strategi pembelajaran yang mungkin diterapkan; dan penyusunan rencana pembelajaran. Pada tahap ini guru-guru berkolaborasi melakukan analisis terhadap pembelajaran yang biasa dilakukan untuk topik tertentu, mendiskusikan kemungkinan-kemungkinan cara mengatasi kelemahan atau masalah yang ada, memilih alternatif terbaik yang akan diujicobakan, menyiapkan bahan ajar dan teaching material, serta menyusun alternatif strategi pembelajaran untuk topik yang dipilih. Karena fokus diskusi meliputi materi ajar, teaching material, dan strategi pembelajarannya, maka pada kegiatan tersebut setiap guru atau fihak lain yang terlibat dalam diskusi dapat berkontribusi sesuai dengan kemampuan serta pengalamannya masing-masing. Dengan demikian, sharing pengalaman dan pengetahuan akan terjadi secara konstruktif sehingga wawasan masing-masing fihak menjadi semakin berkembang. Pada tahap ini terpilih 3 orang guru untuk menjadi guru model pada kegiatan Open Lesson yang akan dilaksanakan pada minggu ke-4 Januari, minggu ke-2 dan ke-4 Februari 2009. Guru-guru yang menjadi guru model adalah : Dra Eli Nurhaelawati dari SMAN 2 Tangerang, Dra. Irma Suryani dari SMAN 8 Tangerang dan Sulastindani, S.Pd. dari SMAN 5 Tangerang.
Pada tahap pelaksanaan (Do) kegiatan dilaksanakan di dalam kelas di sekolah yang menjadi guru model. Peserta lain hadir di dalam kelas sebagai observer. Yang diamati oleh observer adalah interaksi siswa dengan guru dan siswa dengan siswa selama proses pembelajaran berlangsung. Melalui kegiatan tersebut setiap observer dapat melakukan pengamatan secara mendalam tentang respons serta prilaku belajar siswa terhadap rencana pembelajaran yang sudah dipersiapkan secara bersama-sama. Latar belakang pengetahuan observer yang beragam tentu saja akan menyebabkan bervariasinya hasil pengamatan yang diperoleh.
Beragamnya hasil pengamatan dan temuan masing-masing observer menjadi sangat menarik pada saat dilakukan refleksi pasca pembelajaran (See). Temuan hasil observasi yang beragam tersebut, memungkinkan terjadinya pertukaran pengetahuan secara lebih produktif sehingga masing-masing fihak pada akhirnya akan mampu memperoleh pengetahuan tentang pembelajaran yang terjadi secara lebih komprehensif.
Kegiatan lesson study dapat mendatangkan banyak manfaat yaitu meliputi meningkatnya pengetahuan guru tentang materi ajar dan pembelajarannya, meningkatnya pengetahuan guru tentang cara mengobservasi aktivitas belajar siswa, menguatnya hubungan kolegalitas baik antar guru maupun dengan observer selain guru, menguatnya hubungan antara pelaksanaan pembelajaran sehari-hari dengan tujuan pembelajaran jangka panjang, meningkatnya motivasi guru untuk senantiasa berkembang, dan meningkatnya kualitas rencana pembelajaran (termasuk komponen-komponennya seperti bahan ajar, teaching materials (hands on), dan strategi pembelajaran).
Pada tahap pelaksanaan (Open Lesson) yang hadir diharapkan tidak hanya dari guru peserta, tetapi juga dari unsur pengawas, Dinas Pendidikan dan Kepala Sekolah serta guru-guru yang bukan peserta workshop.

Rabu, 03 Desember 2008

Workshop Lesson Study


Tahap Perencanaan.
Kelompok Cuntawan cs membahas persiapan Open Lesson

Workshop Lesson Study MGMP Matematika Kota Tangerang


Untuk memperbaiki pembelajaran, khususnya pembelajaran Matematika, MGMP Matematika kota Tangerang menyelenggarakan Workshop Lesson Studi pada tanggal 26 Nopember, 3-4 Desember 2008. Berikut ini beberapa fotonya :

Pelatihan Komputer sebagai media pembelajaran MGMP Matematika Kota Tangerang


Ini foto guru-guru Matematika SMA Kota Tangerang saat WPelatihan Komputer sebagai media pembelajaran bulan Agustus 2007

Minggu, 08 Juni 2008

Kabar Gembira dari Kawan

Kabar menggembirakan datang dari Eli Setia Permana dan Ishak Hatorangan Hutagalung.
Eli SMS tanggal 5 Juni yang lalu, dia mengabarkan lulus tes calon kepala sekolah tinggal tunggu pelantikan. Selamat.
Ishak Hator mengejutkan saya. Dia jadi Juara I guru berprestasi tingkat Kabupaten Tangerang. Ini mengejutkan. Dia minus 3 (istilah temen-teman yang alergi dengan primordialisme), ya, karena dia bukan Tangerang asli, dari Batak dan Kristen. Tapi dia bisa juara. Selamat. Saya mengapresiasi Dinas Pendidikan Kabupaten Tangerang yang mampu berbuat objektif tanpa melihat ras, suku dan agama. Bravo Dinas Pendidikan Kabupaten Tangerang